Wednesday, January 16, 2013

Apa Itu "KETUA" ?


Salam Sahabat-Sahabat Yang Saya Hormati, Tergerak Hati Saya Untuk Saya Berikan Pandangan Peribadi Saya Tentang "KETUA"

Saya Berpegang Pada Amanat YTM Tunku Abdul Rahman Pd Perhimpunan Agung UMNO Ke6 25-25hb Ogos 1951 Di Majestic Kuala Lumpur :



"Ketua Adalah Seorang Hamba yang Persembahkan Dirinya Supaya Menjadi Pensuruh Kepada sekalian rakyat Jelata .Dan Tugasnya Ialah Untuk Mengorbankan Diri Untuk Berkhidmat Pada Rakyat Jelata. Itu Makna yang Saya Tahu dan Itulah Menjadikan Lambang Perjuangan Saya Sebagai KETUA UMNO"

Kata-kata Ini Jika Kita Amati Dan Hayati Untuk Dijadikan Pegangan Insyallah Kita Akan Dihormati Dan Menjadi Suara Kepada Rakyat. Biarlah Gerak Kerja Dan Khidmat Kita Dinilaikan Serta Diangkat Dengan Sendiri Oleh Rakyat Dengan Keizinan ALLAH SWT.



Bila Kita Ikhlas Berjuang Untuk Kepentingan Rakyat Melebih Kepentingan Peribadi, Rakyat Akan Mengangkat Kita Sebagai Pemimpin Atau Ketua. Bagi Saya Baik Kita Ikut Resam Padi, Lebih Berisi Makin Menunduk Kemuka Bumi. Itu Yang Terbaik.



“Tiap-tiap seorang daripada kamu adalah pemimpin, Justeru kamu bertanggungjawab terhadap mereka yang diletakkan dibawah kamu. Ketua negara adalah bertanggungjawab dari hal rakyatnya. Ketua keluarga adalah pemimpin kepada keluarganya dah akan ditanya hal kepimpinannya, wanita adalah pemimpin dirumah suaminya dan ia bertanggungjawab dari segala perkara yang diletak dibawah jagaannya…. Tiap-tiap seorang daripada kamu adalah pemimpin. Justeru itu kamu adalah bertanggungjawab terhadap mereka yang diletak dibawah pimpinan kamu” : 
Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim



Memilih Pemimpin Menurut Islam


Pemilihan pimpinan adalah suatu perkara yang penting bagi umat Islam kerana mereka akan membawa hala tuju orang yang di pimpin. Dalam perkara yang kecil pun Islam menyuruh kita memilih pemimpin. Rasulullah saw bersabda:

“ Apabila kamu keluar bermusafir 3 orang hendaklah kamu memilih seorang untuk menjadi ketua.”

Hadis riwayat Abu Daud dengan sanad yang baik.


TOLAK PEMIMPIN YANG GILA KUASA

Maksud gila kuasa adalah yang inginkan keuntungan dunia disebalik jawatan tersebut. Kepimpinan adalah satu tanggung jawab yang sangat berat dan bukan suatu benda yang harus direbut. Nabi saw bersabda:

“ Demi Allah sesungguhnya kami tidak akan memberikan tugas kepimpinan kepada orang yang memintanya dan orang yang tamak dengannya.”

Hadis riwayat Bukhari dan Muslim.






PILIH PEMIMPIN YANG DIREDAI ALLAH DAN RASULNYA

Siapa yang ada kuasa untuk memilih pimpinan dalam apa jua sitiuasi (walau pun sekadar ketua rumah/kelas) ia mempunyai tanggung jawab yang sangat berat kerana kewajipan kepadanya untuk memilih yang paling diredai oleh Allah dan Rasulnya. Kesemua manusia , persatuan, parti dan sebagainya ada membuat kesilapan. Nabi saw sendiri sebagai pemimpin agung juga ditegur secara terang – terangan oleh Allah dalam surah Abasa. Kita hendaklah memilih pemimpin yang kurang kesilapan dan kesalahannya serta lebih disayangi oleh Allah dan Rasulnya. Oleh itu kita wajib memilih pemimpin yang lebih diredai oleh Allah dan Rasulnya. Nabi saw bersabda:

“ Sesiapa yang yang melantik seorang lelaki untuk mengurus dan memerintah satu kaum sedangkan ada yang Allah lebih reda daripada lelaki tersebut , sesungguhnya dia telah mengkhianati Allah, Rasulnya dan orang-orang beriman.”

Hadis riwayat Hakim dari Ibnu Abbas.



Ada yang memilih seseorang kerana ia saudaranya , kerana itu rakannya, kerana dia boleh bagi duit banyak, kerana nak kenakan dia, kerana lebih baik rupa paras, kerana lebih kaya, kerana banyak keuntungan dunia dan niat-niat yang lain yang bukan ianya lebih Allah dan Rasulnya redai. SEMUA ITU ADALAH SATU PENGKHIANATAN KEPADA ALLAH, RASUL DAN ORANG-ORANG BERIMAN.

PILIHLAH PEMIMPIN YANG MEMBAWA MU KE AKHIRAT

Banyak pemilih-pemilih yang teruja dengan projek-projek dunia yang memuaskan keinganan dunia mereka sedangkan pemimpin itu jarang bercakap tentang akhirat apalagi menggalakkan rakyatnya beramal untuk ke akhirat. Kita semua sudah mengetahui bahawa kehidupan akhirat adalah kehidupan hakiki dan dunia adalah sementara. Oleh itu kita hendak pemimpin yang membawa projek akhirat dan dalam masa yang sama tidak mengetepikan dunia dari tangan. Pemimpin yang selalu mengingatkan kita tentang akhirat dan pemimpin yang melaksanakan hukuman akhirat. Firman Allah swt:

“ Dan kehidupan akhirat adalah lebih baik bagi kamu dan lebih kekal.”

Ayat 17 surah al-A’la




DUA CIRI UTAMA PEMIMPIN

Nabi saw telah bersabda:

“ Sesungguhnya kamu akan menakluk di timur dan dibarat bumi. Semua pemimpin-pemimpinnya berada dalam neraka kecuali dia bertakwa kepada Allah dan yang memegang amanah.”

Hadis riwayat Ahmad daripada Mas’ud bin Qubaisah.

Takwa adalah orang yang menjunjung perintah Allah dan meninggalkan larangannya. Amanah adalah menguruskan orang bawahannya mengikut al-Quran dan Sunnah bukannya mengikut logik pemikirannya.

MEMILIH PEMIMPIN ADALAH CARA MENEGAH KEMUNGKARAN

Menegah kemungkaran adalah kefarduan utama bagi orang yang ada kuasa , oleh itu diantara kemampuan yang dimiliki oleh rakyat adalah kuasa memilih. Ini juga termasuk apa yang Nabi sebut:

“ Sesiapa yang melihat kemungkaran hendaklah dia mengubahnya dengan kuasanya.”

Hadis sahih Muslim
Diantara kuasa yang ada pada kebanyakan manusia pada hari ini adalah kuasa memilih.Sesiapa yang memilih pemimpin yang tidak Allah redai atau tidak memilih pemimpin sedangkan dia boleh memilih , dia telah mengkhianati amanah Allah, Rasul dan orang-orang beriman seperti dalam hadis yang lepas.




KITA DIBERIKAN AKAL DAN FIKIRAN UNTUK MEMILIH PEMIMPIN ATAU KETUA. AMANAH DAN TANGGUNGJAWAB DITANGAN KITA, PILIH LAH DENGAN PENUH RASA BERTANGGUNGJAWAB BUKAN MEMILIH MENGUNAKAN NAFSU API KEBENCIAN...

Ikhlas :


Arman Azha Hj Abu Hanifah

Sekadar Semut Merah Yang Kecil
Post a Comment