Sunday, May 24, 2015

"Biar Orang Buat Kita, Jangan Kita Buat Orang. Ikut Resam Padi, Makin Berisi, Makin Menunduk Ke Bumi


Sejarah melayu turun temurun,

Berzaman-zaman berkurun lamanya,
Sejarah menukilkan, 
riwayat menyebutkan, Perjuangan itu pangkal kejayaan.

Sejarah nyatakan sesudah hujan lebat,
Akan tumbuh bumi ini segar sihat,
Bukankah setelah air bah melimpah,
Sekali pantai berubah!

Akan sampai waktu mencapai hujung usaha, Adakah hasil atau kecewa,
Maka berjuang hebat itulah penutup kata,
Pemutus akhir hina atau mulia.

Bukankah berjuang itu pelbagai halangan, Hebat ngeri payah gelisah resah, Sifat berjuang juga ‘kan jadi hebat,
Bagi Perwira yang berhati tabah.

Kerana itulah disa’at pembangunan ini,
Jiwa semangat kita mesti tahan uji,
Berjuang sajalah lambang kita kini,
Dalam mencapai cita2 suci membela tanahair tercinta.

Diri terkurung sepi didalam buai, dengan menyandang status tawanan.jasa pahlawan tak terhargai,nyawa dan harta rela dikorbankan.

Diriku ibarat segumpal darah membentuk raga, berawal dari setetes mani.
dimedan perang engkau berlaga,
hadapi musuh gagah berani.

Diriku secarik kertas bertuliskan pesan,
untuk menjalin tali persaudaraan.
demi rakyat engkau berkorban,
tanpa mengharap suatu balasan.

Pesanan arwah jadi pegangan.

"Biar Orang Buat Kita, Jangan Kita Buat Orang. Ikut Resam Padi, Makin Berisi, Makin Menunduk Ke Bumi"



Diriku bernama Armand Azha Hj Abu Hanifah. Aku rela dipenjarakan demi perjuanganku, tapi aku tak rela perjuanganku dipenjarakan.



Post a Comment